Tranformasi Bagi Bangsa : Year of Intimacy - Intercession - Invasion

Obed Edom dan Tabut Tuhan
Pdt. R. Bambang Jonan

Tabut dipindahkan ke Yerusalem
Daud mengumpulkan pula semua orang pilihan di antara orang Israel, tiga puluh ribu orang banyaknya. Kemudian bersiaplah Daud lalu berjalan dari Baale-Yehuda dengan seluruh rakyat yang menyertainya, untuk mengangkut dari sana tabut Allah, yang disebut dengan nama TUHAN semesta alam yang bertakhta di atas kerubim. Mereka menaikkan tabut Allah itu ke dalam kereta yang baru setelah mengangkatnya dari rumah Abinadab yang di atas bukit. Lalu Uza dan Ahyo, anak-anak Abinadab, mengantarkan kereta itu. Uza berjalan di samping tabut Allah itu sedang Ahyo berjalan di depan tabut itu. Daud dan seluruh kaum Israel menari-nari di hadapan TUHAN dengan segenap tenaga, diiringi nyanyian, kecapi, gambus, rebana, kelentung dan ceracap. Ketika mereka sampai ke tempat pengirikan Nakhon, maka Uza mengulurkan tangannya kepada tabut Allah itu, lalu memegangnya, karena lembu-lembu itu tergelincir. Maka bangkitlah murka TUHAN terhadap Uza, lalu Allah membunuh dia di sana karena keteledorannya itu; ia mati di sana dekat tabut Allah itu. Daud menjadi marah karena TUHAN telah menyambar Uza demikian hebatnya; maka tempat itu disebut orang Perez-Uza sampai sekarang. Pada waktu itu Daud menjadi takut kepada TUHAN, lalu katanya: "Bagaimana tabut TUHAN itu dapat sampai kepadaku?" Sebab itu Daud tidak mau memindahkan tabut TUHAN itu ke tempatnya, ke kota Daud, tetapi Daud menyimpang dan membawanya ke rumah Obed-Edom, orang Gat itu. Tiga bulan lamanya tabut Tuhan itu tinggal di rumah Obed-Edom, orang Gat itu, dan TUHAN memberkati Obed-Edom dan seisi rumahnya. Diberitahukanlah kepada raja Daud, demikian: "TUHAN memberkati seisi rumah Obed-Edom dan segala yang ada padanya oleh karena tabut Allah itu." Lalu Daud pergi mengangkut tabut Allah itu dari rumah Obed-Edom ke kota Daud dengan sukacita. (2 Samuel 6:1-12)

Hari-hari ini kami hamba-hamba Tuhan di Bethany wilayah barat mendapat tugas khusus untuk mempersiapkan suatu umat yang layak (Lukas 1:17), suatu umat yang menanti-nantikan kedatangan Tuhan kedua kalinya. Saya percaya tidak mudah untuk mempersiapkan suatu umat yang tidak bercacat, tidak bernoda dan tidak ada sedikitpun dosa dalam kehidupannya. Saya percaya tidak ada seorang Hamba Tuhan dan satu gereja pun yang sanggup untuk menguduskan Saudara. Tapi saya percaya bahwa Tuhan sanggup menguduskan Saudara. Alkitab berkata jelas bahwa Allah sendiri yang akan mempersiapkan umatnya,

"Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita" (1 Tes.5:23)

Pertanyaannya adalah: Bagaimana kita dapat dekat dengan Tuhan dan menikmati hadirat Nya sehingga memberkati kehidupan Saudara?

Sebelum tahun 1984 (sekitar 17 - 18 tahun yang lalu) saya adalah seorang yang tidak tahu menikmati hadirat Tuhan sehingga menjadi anak nakal, perokok, peminum dan pemabuk yang berat. Sampai satu waktu tahun 1984 di Surabaya saya bertemu dengan hadirat Tuhan sehingga semuanya menjadi berubah. Saya mulai lepas dari rokok dan hobi-hobi yang mengorbankan waktu-waktu untuk beribadah kepada Tuhan. Saya bisa bangun subuh untuk joging dan golf namun jangan harap bangun bisa bangun pagi hari untuk ke gereja. Namun setelah di jamah Tuhan dan berkenalan dengan hadirat Nya semua hobi lepas dan merasakan hidup dalam hadirat itu sebagai segala-galanya. Tidak salah kalau Daud berkata,

Sebab lebih baik satu hari di pelataranMu dari pada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku dari pada diam di kemah-kemah orang fasik. (Mazmur 84:11)

Daud seorang yang sangat kaya, raja yang berhasil namun ditengah-tengah keberhasilannya dia berkata lebih baik satu hari dipelataran Tuhan dari pada menikmati kesenangan bersama orang fasik.

Kitab 2 Samuel 6:1-12 yang dibaca adalah kisah kerinduan seorang kepada Tuhan. Daud berkata kepada seluruh bangsa Israel, "Pada zaman Raja Saul tabut perjanjian tidak diperhatikan. Namun mulai hari ini mari kita pelihara tabut tersebut. Kenapa tabut perjanjian Allah kita biarkan di tempat lain yang seharusnya ada di gunung Sion?" Sehingga Raja Daud mengumpulkan tigapuluh ribu orang untuk membawa pulang tabut perjanjian tersebut. Namun di satu tempat yang bernama Perez-Uza, kereta lembu yang membawa tabut tergelincir dan Uza mengulurkan tangannya kepada tabut Allah itu lalu memegangnya. Namun ternyata hal itu membangkitkan murka Tuhan sehingga Allah membunuh dia disana.

Ternyata hadirat Tuhan itu bisa membunuh mati seseorang. Banyak contoh orang-orang yang mati ketika berhadapan dengan hadirat Tuhan. Nadab Abihu, pada waktu berhadapan dengan Tuhan dihukum mati (Bilangan 26:61). Korah dan Abiram pada waktu berhadapan dengan Allah yang kudus bumi terbuka dan menelan dia hidup-hidup (Bilangan 26:9-10). Ananias dan Safira dia berbohong dihadapan Tuhan, seketika itu juga dia mati (Kisah Para Rasul 5:1-11).

TABUT PERJANJIAN IDENTIK DENGAN HADIRAT ATAU KEHADIRAN TUHAN. DAMPAK KEHADIRAN TUHAN LEWAT HADIRATNYA DAPAT MENGAKIBATKAN DUA HAL YAITU: KUTUK ATAU BERKAT.

Yang pertama, kehadiran Tuhan (tabut perjanjian) bisa membawa maut dan kematian bagi beberapa orang.

Orang Filistin merampas tabut Allah dari Eben-Haezer, membawanya ke Asdod, dan meletakkannya di sisi Dagon. Ketika orang Asdod bangun pagi, mereka mendapati patung Dagon telah terjatuh dengan muka ke tanah dihadapan tabut TUHAN. Ketika mereka meletakkan patung Dagon itu di samping tabut, keesokan harinya mereka mendapati lagi patung Dagon telah sujud menyembah dihadapan tabut dalam kondisi tangan, kaki dan kepalanya telah patah. Kemudian mereka memindahkan tabut itu ke Gat. Namun akibatnya banyak penduduk kota itu yang kena borok bahkan sampai mati. Mereka berusaha memindahkan tabut ke Ekron, namun malapetaka yang sama juga terjadi atas penduduk kota itu sehingga membuat bangsa Filistin menjadi bingung tidak tahu dimana harus menempatkan tabut itu. (1 Samuel 5:1-12)

Saya tidak ingin membuat Saudara tegang dengan hal-hal yang menakutkan tentang dampak kehadiran Tuhan, namun itu memang suatu kenyataan. Benar ada dan pernah terjadi kehadiran Tuhan yang membawa kepada maut.

Yang kedua, KEHADIRAN TUHAN (tabut perjanjian) bisa membawa BERKAT bagi Obed-Edom. Waktu Daud melihat Uza dihantam Tuhan dan mati, dia berkata pindahkan tabut perjanjian itu ke rumah Obed Edom. 1 Samuel 6:19 dikatakan puluhan orang Israel mati dihantam Tuhan karena mencoba membuka tabut untuk melihat apa isi tabut perjanjian tersebut. Namun ketika masuk ke rumah Obed Edom, dicatat dalam ayat 11-12 tiga bulan lamanya tabut perjanjian berada di rumah Obed Edom dan TUHAN memberkati keluarga mereka secara luarbiasa. Saya percaya ini berkat yang sangat melimpah, buktinya sampai seluruh bangsa Israel tahu tentang kekayaan Obed-Edom akibat tabut itu, bahkan sampai berita kekayaannya pun sampai kepada Raja Daud. Luarbiasa.

Pertanyaannya, "Sudah berapa tahun Saudara beribadah kepada Tuhan?" Mungkin ada yang satu tahun, lima tahun bahkan dari lahir sudah Kristen. Bagaimana dampak kehadiran Tuhan dalam hidup Saudara? Apakah kehadiran Tuhan merubah hidup Saudara? Apa Saudara berkata, "Ya dulu saya orang Kristen merokok sekarang juga masih merokok, Ya main perempuan boleh lah, namanya laki-laki" Apakah ibadah Saudara mengubah hidup saudara atau masih tetap seperti yang dulu. Kehadiran Tuhan bisa mendatangkan berkat untuk orang yang mengerti tapi sebaliknya akan mendatangkan kutuk bagi orang yang tidak mengerti.

BAGAIMANA OBED-EDOM BISA DIBERKATI TUHAN SECARA LUAR BIASA KETIKA TABUT ALLAH MASUK KE RUMAHNYA?

Kunci pertama adalah: RENDAH HATI.
OBED artinya HAMBA. Ibadah diambil dari kata lateria, pekerjaan seorang hamba. Jadi ketika beribadah sebenarnya sedang melakukan tugas seorang hamba. Seorang hamba menghadap Tuhan dengan kepala menghadap tanah, tiarap. Kalau jalan dengan menggeser tubuh di lantai dan datang mendekat. Daud berkata,

"Seperti mata seorang budak laki-laki memandang kepada tangan tuannya, demikian mataku memandang kepadamu ya Tuhan" (Mazmur 123:2)

Seorang hamba enggak berani memandang wajah tuannya. Dari kata ibadah keluar kata worship, menyembah dari kata proskuneo, menghadap Tuhan seperti sikap seekor anjing dengan tuannya. Seekor anjing kalau ketemu tuannya lompat dari kandang, loncat-loncat, seluruh badannya bergoyang, kemana tuannya melangkah kesitu dia pergi.

"Ganjaran kerendahan hati dan takut akan TUHAN adalah kekayaan, kehormatan dan kehidupan." (Amsal 22:4)

Mazmur 23 berkata Tuhan adalah gembala yang baik dan Daud adalah domba. Domba adalah binatang yang bodoh, besar otak tidak sama dengan besar badan. Daud menempatkan diri sebagai orang yang bodoh dihadapan Tuhan.

Tuhan pernah bertanya kepada umatNya begini,

"Jika Aku ini Bapa dimanakah hormat yang kepadaKu itu? Jika Aku ini tuan, di manakah takut yang kepadaKu itu?" (Maleakhi 1:6)

Tanda seorang yang mau merendahkan hati kepada Tuhan adalah: DATANG KEPADA DIA DENGAN SIKAP YANG HORMAT DAN TAKUT. Saudara datang ke gereja mau bertemu dengan siapa? Kalau saya datang untuk sekedar tugas membawakan Firman Tuhan maka akan stress dan capek. Namun kalau datang untuk bertemu dengan Tuhan, maka saya akan berkata, "Tuhan Engkau baik. Aku datang kepadaMu hendak mengucap syukur dengan cara beribadah". Sikap seperti itu membuat saya tidak perduli lagi mau kotbah dihadapan sepuluh, seratus, seribu atau puluhan ribu orang. Karena saya datang untuk bertemu dengan Tuhan.

Satu waktu Daud bertanya,

"Siapakah yang boleh naik ke atas gunung TUHAN? Siapakah yang boleh berdiri di tempatNya yang kudus?" (Mazmur 24:3)

TIDAK SEMUA ORANG YANG MENGHADAP BISA BERTEMU TUHAN.

Orang yang datang kepada Tuhan dengan sikap hormat dan takut akan Tuhan akan melakukan hal sebagai berikut:

    1. Datang dengan persiapan
      Peristiwa Ester 2:12-13, untuk menghadap raja, dia harus dipersiapkan selama satu tahun. Enam bulan pertama Ester harus di sauna dengan minyak mur mengenakan pakaian pengantin lengkap. Enam bulan kedua, dengan minyak kasai. Prosesnya seperti bakar kemenyan. Sida-sida menaruh perbaraan dibawah kakinya, lalu minyak ditaruh diatasnya. Waktu asap membubung naik, Ester musti berdiri diatas perbaraan itu dan asapnya harus masuk kedalam seluruh tubuhnya dengan menggunakan pakaian pengantin lengkap. Dia menderita, seluruh tubuh mengeluarkan keringat dan kotoran tubuh. Pori-pori terbuka sehingga minyak wangi-wangian masuk ke dalam seluruh tubuhnya.


      Daud katakan, "Tuhan aku hendak membangunkan fajar dan mempersiapkan korban untuk ucapan syukur." Orang yang boleh menghadap Tuhan, bersih tangan dan murni hatinya (Mazmur 24:4). Minta Tuhan menguduskan hidup kita pada awal hari itu.


      Seorang Imam Besar Agung menghadap Tuhan, pertama harus mandi tidak boleh keringat karena merupakan lambang kutuk. Menghadap Tuhan itu anugerah bukan karena kemampuan kita. Harus mempersiapkan diri terlebih dahulu.

      Kalau mau melayani di gereja pagi hari, sehari sebelumnya tidak boleh nonton TV sampai larut malam. Tuhan akan bertanya, "Dimanakah hormat yang kepadaku itu?" Kalau tahu menghormati Tuhan akan betah dalam hadiratNya.

    2. Membawa persembahan yang terbaik
      Maleakhi 1:7-14 menuliskan, kalau memang hormat kepada Tuhan, mengapa bawa persembahan yang timpang kepadaKu? Tanda seseorang menghormati TUHAN, lihat saja persembahan apa yang dia bawa kepada Tuhan. Apakah persembahan yang The Best, Second Best atau bahkan Third Best.
      Apabila kamu datang untuk menghadap di hadiratKu, Jangan lagi membawa persembahanmu yang tidak sungguh, sebab baunya adalah kejijikan bagiKu. (Yesaya 1:12-13)
      PERSEMBAHAN TERDIRI DARI JASMANI DAN ROHANI. DATANG KEPADA TUHAN BUKAN HANYA MEMPERSEMBAHKAN TUBUH (WAKTU, TENAGA DAN PIKIRAN) NAMUN JUGA MATERI (HARTA BENDA).

      Seorang wanita pelacur karena uang saat ketemu Tuhan urapi kaki Yesus dengan 300 dinar harga minyak, upah orang kerja setahun. Saya tidak percaya orang rohani namun tidak pernah mempersembahkan korban yang terbaik kepada Tuhan, itu omong kosong. Orang yang mengasihi Tuhan pasti memberi.

      Kolekte itu persembahan. Coba jujur kepada diri sendiri, ketika memasukkan persembahan ke dalam kantong kolekte, apakah itu yang terbaik atau tidak. Jangan sampai kita menggenapi apa yang ditulis dalam Matius 15:8,
      "Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh daripadaKu."

Obed-Edom seorang yang rendah hati sehingga ketika menghadap ke hadirat Nya tidak mati malahan diberkati TUHAN dengan luar biasa. Orang yang rendah hati datang kepada Tuhan dengan rasa hormat dan takut. Rasa hormat dan takut dapat dilihat dari persiapannya ketika datang kepada Tuhan dan korban persembahan terbaik yang dibawanya.

Pertanyaannya sekarang, bagaimana dampak kehadiran TUHAN dalam hidup Saudara? Kehadiran TUHAN lewat hadirat Nya akan memberkati orang-orang yang rendah hati seperti Obed-Edom. Bahkan dengan berkat yang luarbiasa seperti janji Tuhan bahwa tahun ini adalah tahun multiplikasi, tahun mujizat dan tahun ketidakmustahilan bagi orang percaya. Tuhan memberkati.